sebentuk cinta buat para guru

Dari kecil, bapak sudah menanamkan dengan sangat, biar kami-kami ini, anaknya, tidak pernah merasa puas untuk belajar hanya dari satu orang guru, dari satu bentuk saja pemahaman, dari satu warna saja pola pikir.

Terlalu luas dunia ini, dan terlalu kecil tempurung otak kita, apatah lagi jika kita batasi diri untuk menerima bentuk kebenaran dari segala yang kita suka saja. Jangan!!!

Maka setiap hari aku belajar dengan jujur pada setiap orang, setiap buku, setiap kebijakan, setiap cerita-cerita, setiap apa saja. Kadang2 pembelajaran yang panjang itu membuatku merasa dekat dengan setiap “guru-guru” yang jauh.

Mereka itu banyak sekali berbuat, dan banyak nian mengajarkan kebijakan. Yakin benar aku, bahwa tidak sekalipun orang-orang itu pernah merasa mengajari seorang yang terlampau biasa ini, yang mereka tidak mungkin juga pernah tebak bahwa setiap penggal kata-kata mereka itu jadi pelita yang mewarna ditengah jatuh terpuruknya aku dalam hari-hari yang pekat, misalnya.

Maka aku sering tercenung dan menangis, menangis untuk hal-hal yang biasa saja, untuk setiap kebijakan yang tiba-tiba timbul dari lontar kata ibu waktu menasehati untuk aku selalu semangat belajar misalnya.
untuk setiap kali aku melihat bapak menatap awang2 langit malam lalu menghela nafas dengan berat misalnya.
untuk setiap kali aku tercenung setelah membaca buku yang kubeli di sudut gramedia itu misalnya.
untuk kelakar supir taxi yang menceritakan uang harian yang dia irit-irit untuk istrinya itu, misalnya.
untuk setiap semua yang biasa.

Lalu kusempatkan berdoa sejenak, untuk semua yang kebijakannya sudah kupulung karna menguntit mereka dari jauh itu, semoga tetes keringat, tiap jejak langkah, tiap kata yang keluar, juga tiap hela nafas berat mereka itu dibalas dengan sebaik-baiknya, diganda-gandakan hitungannya, lalu dibuatkan untuk mereka sebuah istana kecil di firdaus sana, semoga dipajang di pintu depannya

persembahan doa dari murid tak bernama

“sebentuk cinta buat para guru”

*) images taken from google

3 thoughts on “sebentuk cinta buat para guru

  1. Masih saja susah aku mencari2..ternyata guru kebijakan itu tak selalu orang pintar, tak selalu ulama, tak selalu pemimpin, tak selalu jauh.. dia dekat, di depan mata, jika saja aku mau melihat..

  2. it’s been a while since i haven’t had a visit to your site, and you remain me a lot! 🙂 guru, teacher, hmmm, i remember to my parents, my first teachers (they are also teachers 🙂 ..) i just can’t repay all the things they’ve done for me.. hmmm, thanks again, many thanks..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s