MAJELIS ORANG-ORANG FAKIR (2)

Dulu…setiap kali saya diterpa ujian, saya sering membanding-bandingkan dengan kawan-kawan saya yang lain. Yang hidupnya bagai sungai tenang, tiada gejolak. Mulus, hampir tak ada gelombang.

Dulu sering terpikir, kenapa kok mereka hidupnya tenang-tenang saja, tak ada masalah ya? Kok saya begini-begini amat?

Tetapi lama-kelamaan saya merenung. Apakah Rasulullah pernah membanding-bandingkan hidupnya dengan sahabatnya?

Misalnya saat ditinggal Khadijah, dan ditinggal pamannya, rasanya tak pernah Beliau itu yang, “duh…kok enak ya Abu Bakar, ga sendirian. Ga ada masalah….” tak pernah.

Saya tengok-tengok, ternyata semakin diterpa badai, semakin Beliau itu “menenggelamkan diri dalam rasa fakir kepada Allah.” Menegakkan kehambaan dan mengakui bahwa betapa butuh kepada pertolongan Allah.

Jika ujian kita maknai sebagai ‘Allah tak ridho pada kita’, maka berarti keseluruhan deret nama para Nabi adalah orang-orang yang Allah tak ridhoi? Tak mungkin.

Nyatanya, sepaham saya hanya Sulaiman AS-lah yang Nabi dan raja-diraja, selebihnya adalah para anbiya yang meniti jalan kefakiran. Hidup dalam rasa butuh yang teramat sangat. Fakir di depan Tuhan.

Menjalani takdir yang membanting-banting, dan menenggelamkan diri mereka dalam hidup yang miskin, mati yang miskin, dan dikelilingi orang-orang miskin.

Maka benarlah ternyata orang-orang arif yang lebih mengkhawatirkan “lapang” ketimbang “sempit”. Karena kesempitan, menumbuhkan rasa butuh, rasa butuh menjadikan mereka fakir di hadapan Allah.

Baru saya sadar, bahwa ucapan melemahkan pada saat ada seseorang yang tergerak ingin minta tolong pada Allah kala diterpa musibah, “Giliran ada masalah aja, baru mau ibadah!!!” ; Adalah ucapan yang sungguh tak tepat konteks.

Allah mengundang hambaNya “pulang” dengan caraNya sendiri, dan mayoritas undangan itu adalah jalan panjang hidup yang membanting-banting dan menerbitkan rasa butuh dan ingin kembali.

“Allahumma Ahyinii Miskiinan, wa Amitnii Miskiinan, wahsyurniii fii Jumratil-masaakiin”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s